"Mengetik dengan Kedipan Mata, Semoga Buku Ini Jadi Karya Terindah Sebelum Ajal Menjemput"

                                                                                                                                                                       Foto: copyright dailymail.co.uk

Harapan selalu ada selama kita yakin. Tak mudah memang untuk tetap optimis saat kita diberi ujian atau cobaan. Tapi hidup hanya sekali, kalau kita menyerah begitu saja menjalani hidup, maka segalanya akan terasa sia-sia.

Gong Xunhui, wanita berusia 62 tahun asal Chengdu, Cina ini dulunya adalah seorang dokter. Dilansir dari laman dailymail.co.uk, kini tubuhnya lumpuh karena penyakit neuron motor progresif yang dideritanya. Ia pun tak bisa lagi bicara atau menggerakkan badan. Tapi ia tak begitu saja pasrah dengan keadaan.
Di tengah ujian penyakit tersebut, ia tetap berkarya. Karena kemampuan yang tersisa pada dirinya adalah mengedipkan mata, maka ia membuat karya dengan kemampuannya tersebut. Dia mengoperasikan komputer dengan kedipan mata hingga berhasil mengetik dan membuat buku biografi. Wah, luar biasa sekali ya, mengetik dengan kedipan mata pastilah bukan hal yang mudah.

Buku biografi yang ditulisnya ini nantinya akan dijual dan hasil penjualan akan didonasikan. Dalam buku biografi tersebut, Gong menceritakan pengalaman hidupnya termasuk penyakit yang dideritanya saat ini.

                                                                                                                                                        Foto: copyright dailymail.co.uk

Gong bertemu pertama kali dengan suaminya Zhang Cunrui tahun 1976 setelah dikenalkan oleh kakeknya. Keduanya langsung jatuh cinta dan menikah lima bulan kemudian. Selama bertahun-tahun, mereka menjalani hidup yang bahagia dan dikaruniai seorang anak laki-laki. Namun, musim gugur tahun 2002 tragedi itu terjadi. "Saat itu saya mengalami pusing-pusing. Kaki kanan saya terasa layu dan saya tak punya tenaga untuk menggerakkannya," ungkap Gong.

Selama setahun setelah gejala tersebut, penyakitnya belum terdeteksi. Sampai pada akhirnya, dokter menyatakan Gong menderita penyakit neuron motor, penyakit sama yang diderita Stephen Hawking. Ia divonis hanya punya harapan hidup lima tahun.
Mengetahui kenyataan tersebut, tangis Gong pecah. Di kamar rumah sakit, ia terus menangis dan tak bisa tidur. Penyakit Gong makin parah, tubuhnya lumpuh. Kini, ia juga sudah tak bisa lagi berbicara. Hanya kepada suaminya ia bergantung untuk disuapi.
Menghadapi kondisinya yang makin parah, Gong tak putus asa. Kepada suaminya ia berkata, "Aku tak mau menyerah pada takdir. Aku masih hidup. Aku ingin melanjutkan hidup, bukan menunggu datangnya kematian."
Sejak Gong mengucapkan hal tersebut pada suaminya, ia mulai menggarap proyek buku biografinya. Dengan bantuan teknologi canggih, Gong menulis dengan kedipan mata. Kamera video yang diletakkan di depannya akan menangkap gerakan matanya, kemudian sebuah program di komputer akan memprosesnya untuk mengetikkan kata dan kalimat.

Proses penulisan buku biografi itu jelas sangat lambat dan makan banyak waktu. Gong mengetik mulai pukul 8 pagi hingga 10 malam hari, di sela-sela waktu mengetiknya, ia menyempatkan diri mengobrol dengan teman-temannya via QQ, situs jejaring sosial Cina.

                                                                                                                                                              Foto: copyright dailymail.co.uk

Sang suami, Zhang mengatakan kalau istrinya itu sangat bertekad menyelesaikan tulisannya. Setiap hari, istrinya duduk di depan komputer lebih dari 10 jam dan menggunakan kedipan mata untuk mengetik. "Melalui kedipan mata ribuan kali, ia bisa mengetik maksimum 3.000 kata per hari. Dia bekerja tiada henti selama lebih dari setahun dan berhasil menyelesaikan buku biografinya," ujar Zhang.

Buku biografi yang tersusun atas 150 ribu kata itu kini sudah rampung. "Biografi ini bukan tentang kisah hidupnya yang menderita. Buku ini tentang cara menyemangati orang-orang yang menderita penyakit yang sama dan mereka yang sedang berjuang menghadapi cobaan dalam hidup. Ujian dan cobaan bisa membuat hidup lebih kuat," kata Zhang.

Gong sendiri berharap nantinya hasil penjualan bisa digunakan untuk membelikan respirator untuk para penderita penyakit motor neuron. Di saat sulitnya, Gong malah memiliki kekuatan lebih dan besar untuk melakukan sesuatu yang bermakna dalam hidupnya. Sungguh perjuangan seorang wanita yang sangat luar biasa, ya Ladies

Source : http://www.vemale.com

Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Kisah 3 Orang Tukang Bangunan"

"Sudah Berusaha Tapi Kok Susah Suksesnya? Mungkin Ini Penyebabnya"

"6 Rasa Sakit yang Lebih Menyakitkan dari Melahirkan!"