"Mengenal Penyakit Atresia Bilier pada Bayi yang Baru Lahir"


Penyakit Aytresia Bilier selama ini memang masih terdengar asing bagi sebagian masyarakat Indonesia terutama masyarakat awam. Atresia bilier adalah penyakit serius yang bersumber dari hati yang mempengaruhi bayi yang baru lahir. Ini terjadi pada satu dari 10.000 anak dan lebih sering terjadi pada anak perempuan daripada anak laki-laki dan di Asia dan Afrika-Amerika bayi yang baru lahir daripada bayi Kaukasia.



Apakah Penyakit Atresia Bilier itu?

Atresia Bilier merupakan penyakit yang timbul akibat rusaknya saluran empedu di luar hati sehingga tidak ada aliran empedu dari hati ke usus 12 jari. Akibatnya salah satu komponen empedu, yaitu asam empedu, bila tertumpuk dapat merusak hati dan bila tersebar ke dalam darah dan kulit, akan menyebabkan rasa gatal.

Selain itu bilirubin yang terkandung dalam empedu bila tertahan dalam hati akan mewarnai kulit dan bagian putih bola mata sehingga berwarna kuning. Bila berlangsung lama, kerusakan hati dapat menyebabkan kerusakan hati lanjut yang disebut sirosis hati. Bila terus berlanjut, itu akan menyebabkan pendarahan di saluran cerna karena peningkatan tekanan darah yang masuk ke hati.
Kerusakan hati yang terjadi pada kasus atresia bilier bersifat progresif, terus merusak saluran empedu termasuk yang di dalam hati. Pada akhirnya hal itu menyebabkan gagal hati yang harus diatasi dengan transplantasi hati. Atresia bilier adalah penyebab transplantasi hati tersering pada bayi atau anak.

Penyebab Penyakit Atresia Bilier

Atresia bilier terjadi karena adanya perkembangan abnormal dari saluran empedu di dalam maupun di luar hati. Tetapi penyebab terjadinya gangguan saluran empedu ini tidak diketahui.

Gejala-Gejala Penyakit Atresia Bilier

Gejala biasanya timbul dalam waktu 2 minggu setelah lahir, yaitu berupa :

Air seni bayi berwarna gelap
Feses berwarna pucat
Berat badan tidak bertambah atau penambahan erat badan berlangsung lambat
Hati membesar
Pada saat usia bayi mencapai 2 –3 bulan, akan timbul gejala berikut : Gangguan pertumbuhan, gatal-gatal, bayi sering rewel
Tekanan darah tinggi pada vena porta (pembuluh darah yang mengangkut darah dari lambung, usus dan limpa ke hati)

Pemeriksaan yang biasanya dilakukan bila bayi terduga terkena Atresia Bilier yaitu :

Pemeriksaan darah. Dilakukan pemeriksaan fungsi hati khususnya terdapat peningkatan kadar bilirubin, selain itu dilakukan pemeriksaan albumin, SGOT, SGPT, alkali fosfatase, GGT dan faktor pembekuan darah.
USG sistem hati dan empedu
Rontgen perut untuk melihat pembesaran hati
Scintigrafi
Kolangiografi intraoperatif (kolangiogram) yaitu dengan memasukkan cairan tertentu ke jaringan empedu untuk mengetahui kondisi saluran empedu.
Biopsi hati untuk melihat struktur organ hati apakah terdapat sirosis hati atau komplikasi lainnya.
Laparotomi, biasanya dilakukan sebelum bayi berumur 2 bulan.

Pengobatan Penyakit Atresia Bilier

Pengobatan atresia bilier ini prinsipnya adalah mengganti saluran empedu yang mengalirkan empedu ke usus halus. Jika saluran empedu intrahepatik (dalam hati) tidak terganggu, maka operasi rekonstruksi jalur bilier ekstrahepatik (di luar jalur hati) bisa dilakukan atau dinamakan prosedur Kasai (ditemukan oleh ahli bedah Jepang bernama dr. Morio Kasai) atau hepatoportoenterostomy.

Pembedahan ini dilakukan untuk melompati atresia bilier dan menghubungkan langsung hati dengan usus halus. Biasanya pembedahan akan berhasil dilakukan jika bayi belum berusia 8 minggu. Prosedur Kasai hanya merupakan penanganan sementara, bisa membuat sebagian pasien berumur panjang. Namun, fungsi hati pada sebagian pasien lainnya semakin memburuk setelah dilakukannya tindakan prosedur Kasai. Saat kondisi mulai memburuk inilah, maka dibutuhkan cangkok hati.

Jika atresia tersebut merupakan atresia yang komplit, dimana seluruh saluran empedu tidak terbentuk, maka satu-satunya pengobatan adalah transplantasi hati.
(liversehat.com)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Kisah 3 Orang Tukang Bangunan"

"Sudah Berusaha Tapi Kok Susah Suksesnya? Mungkin Ini Penyebabnya"

"6 Rasa Sakit yang Lebih Menyakitkan dari Melahirkan!"